Bertemu dengan Tuhan

9 11 2008

Assalamu’alaikum. Renungan buat para Mujahid.

imam

Hukuman Tembak

 

Imam Samudra, Amrozi dan Mukhlas telah dihukum mati pada pagi tadi bersamaan 9 November 2008 (ketika artikel ini ditulis). Setelah bertahun-tahun berada di pusat tahanan di Nusakembangan. Melalui beberapa proses pengadilan dan rayuan. Maka tetap diputuskan sebagai bersalah. Akibat tangan-tangan mereka yang telah mengorbankan banyak jiwa. Kaedah hukuman ialah TEMBAKAN terhadap ketiga-tiga mereka. Kesan obsesi terhadap jihad, maka bayarannya juga semahal jihad. Kejadian pengeboman di Bali menjadikan mereka antara suspek utama pencetus teror di kepulauan Indonesia itu. Tujuannya untuk menyedarkan Amerika dan para sekutunya bahawa Islam mampu bangkit melawan kekafiran mereka.

 

Meninggikan Kalimah Allah

 

Peristiwa di atas sekadar cuplikan kecil dari siri-siri jihad yang kini giat dilancarkan diseluruh dunia. Benar, Islam kini dilihat sebagai saingan penggugat utama para kuffar dan toghut. Sama ada dari segi pengamalan spiritual, mahupun secara amalan kehidupan yang praktik. Islam dilihat sebagai ‘batu besar’ yang menghalang cita-cita golongan anti-Tuhan untuk menguasai dunia seisinya! Maka oleh yang demikian sudah tentu wajar sekali wujud kelompok tentera Allah yang berjuang di atas landasan-Nya bagi meninggikan kalimah Allah yang Maha Suci.

 

Cuma aku terkadang jadi bingung. Aku mengaku bahawa pengetahuanku tentang jihad sangat terhad dan nipis. Boleh saja dibolak-balik sekiranya berdepan dengan perbincangan-perbincangan dan situasi-situasi tertentu yang berintipati atau sekadar berbicara tentang jihad. Jihad Qital merupakan tuntutan yang terkandung di dalam al-Quran. Ya, aku setuju. Banyak ayat-ayat yang membicarakan tentang kewajipan berperang bagi kaum Muslimin yang dipaparkan di dalam surah-surah tertentu al-Quran. Ditambah lagi dengan sirah-sirah perjuangan Rasulullah S.A.W. Menambah yakin aku kepada jihad peperangan menentang golongan kafir yang menentang Islam. Cuma aku perlu lebih input dalam membicarakan erti ‘Meninggikan Kalimah Allah’.

 

Apa yang dilakukan oleh Imam Samudera dan rakan-rakannya. Apa yang dilakukan oleh Osama Laden dan jundu-jundunya. Apa yang berlaku di Iraq saban hari. Di pakistan. Di Afghanistan. Mensasarkan massa sebagai target melepaskan dendam terhadap kuffar yang menentang Islam. Bagaimana agaknya untuk mentafsirkan jihad yang dilakukan ini sebagai ‘Meninggikan Kalimah Allah’? Apakah segala syarat dan rukun jihad fi sabililLah telah dipatuhi dalam siri-siri jihad sebegini?

 

Antara Sunnah dan Syi’ah

 

            Kita mengaku sebagai kelompok aliran Sunnah. Apabila berlaku Revolusi Iran beberapa lama dahulu, maka kita seolah mendapat ‘pakaian baru’ ketika menjelang ‘idulfitri. Sunnah yang menjadi kebanggaan sekadar menjadi tanda nama. Tokoh seperti Ayatollah Khomeini pula menjadi idola sebahagian besar pejuang-pejuang Islam di Malaysia yang memperjuangkan aliran Sunnah. Maka, bertebaran pula buku-buku ‘perjuangan’ yang cenderung mengaitkan Revolusi di Iran sebagai petanda Islam telah kembali bangkit. Gambar-gambar Tok-Tok Guru dan para ulama’ digandingkan dengan tokoh-tokoh ulama’ Iran.

 

            Secara global pula, Hizbullah yang memang asal doktrinnya Syi’ah dilihat lebih mengamalkan jihad sebenar menentang Israel Laknatullah secara peperangan. Bukan dengan kaedah membunuh massa seperti yang dilakukan Al-Qaeda dan kebanyakan Mujahidin yang seangkatan dengan Imam Samudera, Amrozi dan Mukhlas. Mereka-mereka ini pada fikiran saya merupakan pengamal aliran Ahlul Sunnah Wal Jamaah (bukan berdasarkan analisis kritis – penulis). Namun apa yang berlaku dan dilakukan adalah sebaliknya. Apa yang ingin saya ketengahkan ini adalah dari segi uslub jihad. Bukan dari segi i’tikad dan aqidah mereka.

 

Kesudahan Yang Diimpikan

 

            Bagi setiap Mujahidin di Jalan Allah, mati syahid adalah perkara yang paling dicita-citakan. Bertemu Tuhan dalam keadaan yang paling mulia dan terhormat. Aku juga kalau diberi kesempatan untuk berada dalam saf peperangan di jalan Allah turut mengimpikan yang sama. Walau bagaimanapun, syahid juga ada peringkat-peringkatnya. Syahid dunia. Syahid Akhirat. Syahid dunia dan akhirat. Aku sendiri pun tidak pasti aku dari golongan mana pada kesudahannya. Semoga Allah mengurniakan tempat yang sebaik-baiknya kepada mereka yang telah meletakkan perjuangan membela Islam dengan ikhlas sebagai prioriti. Allahummansuril Mujahidin Fi Kulli Makan, wa Fi Kulli Zaman.

Advertisements

Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s




%d bloggers like this: